Sejarah Minahasa: Kajian Ilmiah, Legenda atau Fiksi


(foto: Tondano sebelum tahun 1880)

(Tulisan ini pernah dimuat di harian Komentar, guna menanggapi polemik budaya antara Joutje Sendoh dengan Joutje Koapaha. Secara khusus tulisan ini merupakan tanggapan untuk Koapaha)


Sejak akhir tahun lalu, harian ini memuat polemik berkepanjangan tentang sejarah Minahasa oleh ‘duo’ Joutje, yakni Joutje Sendoh dan Joutje Koapaha. Lepas dari nuansa kekanak-kanakan dan saling menang sendiri yang jelas tergambar, topik tentang sejarah Minahasa memang tetap menjadi hal yang sangat menarik.
Sebagai generasi muda, saya memang menyukai tulisan dan paparan soal budaya Minahasa. Apalagi, sejak Oktober tahun lalu saya membuat cerita silat (cersil) yang sekarang sementara dimuat secara bersambung di Harian METRO Manado. Cerita silat ini bersetting Minahasa kuno, bercerita tentang situasi walak-walak di Malesung menjelang penyerbuan Kerajaan Majapahit.
Cersil yang saya buat ini berlandaskan pemahaman ‘lama’, terutama menyangkut eksistensi sub etnis Toulour, Tombulu, Tontemboan dan Tonsea. Berdasarkan sejumlah sumber tertulis, saya tidak menyertakan Walak Bantik dalam cersil ini, yang saya yakini baru eksis beberapa abad kemudian. Karena itu saya agak terkejut juga ketika membaca paparan pak Koapaha tentang keberadaan etnis Bantik, yang diklaim sudah eksis sejak lama, bahkan lebih lama dibanding sub etnis Tontemboan-Toulour-Tombulu-Tonsea.
Ada beberapa catatan yang ingin saya diskusikan dengan pak Koapaha, menyangkut klaim tentang Bantik, dari sudut pandang saya sebagai generasi muda yang awam terhadap sejarah.
Yakni menyangkut bahasa, marga, bukti tertua dan legenda.

A. Bahasa
Dalam menyusun cersil, saya menggunakan sebuah kamus Bahasa Daerah Manado-Minahasa yang disusun Djerry Waroka, terbitan tahun 2004 yang saya beli di Gramedia Manado. Kamus ini terutama saya pergunakan untuk menerjemahkan sejumlah jurus ke dalam bahasa daerah. (Dalam cersil yang saya buat, jika yang bertarung berasal dari Walak Touwasian, misalnya, maka jurus yang dia gunakan berbahasa Tontemboan. Begitu juga jika yang berkelahi waraney dari Tombulu, jurus yang dia gunakan berbahasa Tombulu, dst).
Ketika membolak-balik kamus ini saya menemukan fakta menarik. Ternyata sangat banyak kata-kata dalam bahasa Tontemboan, Tombulu, Tonsea dan Toulour yang sama bunyinya dan sama artinya. Ada kata tertentu yang sama bunyinya menurut bahasa Tontemboan dan Toulour, ada yang sama menurut bahasa Tonsea dan Tombulu, dan Tombulu-Tontemboan. Ada kata tertentu yang sama menurut bahasa Tontemboan, Tombulu dan Toulour, dan yang semacam itu.
Saya sendiri cukup fasih berbahasa Toulour dan bisa memahami percakapan dalam bahasa Tontemboan, sehingga saya tidak heran ketika menjumpai banyaknya persamaan antara bahasa Tontemboan dan Toulour. Namun ketika hal yang sama saya jumpai juga di bahasa Tombulu dan Tonsea, hal ini sungguh membuat saya takjub.
Banyaknya persamaan kata ini, menurut saya, menunjukkan bahwa memang ada pertalian sejarah antara masyarakat yang berbahasa Tontemboan-Tombulu-Toulour-Tonsea.
Bagaimana dengan Bantik? Saya tidak bisa berbahasa Bantik dan belum pernah mendengar orang yang berbahasa Bantik (atau mungkin saja saya sudah pernah mendengar orang berbahasa Bantik namun saya tidak tahu kalau yang dia ucapkan adalah bahasa Bantik). Namun jika memang klaim pak Koapaha bahwa ada hubungan yang sangat erat antara Bantik dengan sub etnis lain--apalagi jika Bantik merupakan komunitas mula-mula di Malesung, maka menurut saya seharusnya akan sangat banyak kosa kata dalam bahasa Bantik yang juga sama dengan kosa kata bahasa Tontemboan-Toulour-Tombulu-Tonsea.
Jika kata-kata dalam bahasa Bantik sama sekali berbeda dengan Tontemboan cs, maka pak Koapaha harus bisa menjelaskan kenapa bisa begitu, sedangkan di satu pihak ada sangat banyak persamaan di antara bahasa Tontemboan-Tombulu-Toulour-Tonsea.
Menurut hemat saya, kesamaan bahasa merupakan bukti paling kuat untuk menunjukkan adanya suatu relasi, jauh lebih kuat dibanding adanya beberapa gunung yang diberi nama Bantik.

B. Marga
Pak Koapaha juga memberi ilustrasi tentang marga (fam), yang digunakan warga Bantik asli, yang sama dengan marga Minahasa pada umumnya. Kesamaan marga ini dinilai pak Koapaha sebagai bukti kuat untuk menunjukkan adanya hubungan, atau menunjukkan bahwa leluhur Minahasa adalah Bantik.
Menurut saya, kalau ada warga Bantik yang sekarang bermarga ‘Minahasa’, hal ini pasti tak bisa disanggah. Namun yang menjadi pertanyaan adalah: Sejak kapan warga Bantik menggunakan nama fam atau marga itu? Atau kalau pertanyaan ini diperluas, sebenarnya sejak kapan budaya ‘pake fam’ mulai diberlakukan rakyat Minahasa?
Harap diingat, apa yang sekarang dikenal sebagai fam/marga sebenarnya dulu hanyalah sebuah nama kecil. Jadi kalau dulu, ratusan tahun lalu ada orang (ini hanya misalnya) bernama Parengkuan, setelah dia mendapat seorang putra, dia menamai (misalnya) Mandey. Si Mandey ini kemudian memperanakkan (misalnya) Pontoh, si Pontoh memperanakkan (misalnya) Sumendap yang memperanakkan Runtu dan seterusnya. Baru pada suatu waktu, ketika pemakaian fam menjadi kebiasaan, yang dijadikan fam adalah nama keturunan terakhir, yang untuk ilustrasi ini adalah Runtu.
Sampai sekarang di Minahasa masih ada orang yang memberi nama kecil anaknya menggunakan nama yang dikenal sebagai fam/marga. Misalnya di Tondano ada yang bernama Supit Mamahit. Supit nama kecil sedangkan marganya Mamahit. Atau Pitoy Makalew. Pitoy nama kecil sedangkan Makalew itu nama besar/marga.
Sudah menjadi kebiasaan, orang tua ingin memberi nama anaknya yang baru lahir--terutama jika yang lahir itu ‘jagoan’ alias laki-laki, dengan memakai nama yang hebat-hebat, dan bermakna positif. Kadangkala orang tua menamai anaknya menurut tokoh yang dia kagumi. Misalnya di era '60-an, ketika film James '007' Bond mengguncang dunia, banyak orang tua di Manado-Minahasa yang menamai anak lelakinya yang baru lahir dengan nama James, atau variasinya, seperti Jemmy, Jimmi atau Jems. (Hal ini yang menjelaskan kenapa dewasa ini banyak lelaki berusia antara 30-45 tahun yang bernama James). Contoh lain, di Manado dan Minahasa selang sepuluh tahun terakhir banyak anak-anak yang bernama Alessandro, Filipo, Sheva, Nistelroi atau Beckham, yang semuanya diambil dari nama pesepakbola terkenal, yakni Alessandro del Piero, Filipo Inzaghi, Andri Shevchenko, Ruud van Nistelroi atau David Beckham.
Saya menduga, pemakaian apa yang sekarang dikenal sebagai marga oleh masyarakat Bantik, juga diawali dengan hal seperti itu. Ada leluhur Bantik yang ‘naksir’ dengan sejumlah nama yang dinilainya bagus, dan menamakan anak-anaknya dengan nama itu, yang sebenarnya merupakan nama kecil yang diadopsi dari etnis Minahasa. Kalau belakangan nama kecil itu dijadikan nama besar (fam), maka hal itu sangat bisa dipahami, kendati tentu saja tidak serta merta memperlihatkan bahwa ada hubungan dengan Minahasa.
Sebagai ilustrasi, misalnya saat ini ada anak yang bernama Alessandro Mantatenga. Tiga puluh tahun mendatang, ketika Alessandro ini mendapat anak laki-laki, dia kemudian merasa marga Mantatenga tidak elok didengar. Dia memutuskan untuk memakai namanya sebagai marga. Anaknya kemudian dinamai Rudy Alessandro. Dan begitu seterusnya. Rudy menamai anaknya Rony Alessandro dan Alessandro kemudian menjadi ‘marga’ Minahasa. Mungkin seratus dua ratus tahun mendatang akan ada orang bermarga Alessandro yang mengklaim bahwa nenek moyangnya berasal dari Italia, karena Alessandro memang nama khas Italia!!!
Jangan lupa pula bahwa marga khas Minahasa kerap dipakai saudara kita yang berlatar belakang etnis Tionghoa sebagai nama belakang, saat proses asimilasi diterapkan pemerintah (populer dengan istilah pinjam fam). Apakah kemudian saudara kita yang aslinya Tionghoa namun karena sudah bermarga Minahasa lalu bisa disebut sebagai orang Minahasa, karena memakai marga Minahasa?
Pak Koapaha kerap menyebut tentang slag-bom (silsilah). Karena itu saya yakin soal sejak kapan marga ini dipakai akan bisa dijawab dengan mudah. Saya sendiri menduga marga atau fam baru dipakai warga Minahasa pada abad ke-18 atau ke-19. Kalau fam itu baru digunakan selang dua ratus tahun terakhir, maka menurut hemat saya ini belum merupakan bukti kuat untuk menunjukkan adanya hubungan antara Bantik dengan Minahasa.


C. Bukti Tertua
Pak Koapaha menyebut tentang Batu Kuangang, yang menurut kajian Drs Uka Tjandrasasmita dari Tim Purbakala Depdiknas sudah berusia 2.500 tahun. Saya tidak meragukan keakuratan penelitian Drs Uka.
Namun jika kemudian Batu Kuangang diklaim sebagai bukti tertua, menurut saya itu tidak terlalu tepat, karena masih ada situs yang jauh lebih tua. Pada tahun 1974 tim purbakala dari Australia yang dipimpin Dr Peter Belwood melakukan penelitian pada situs purbakala di Desa Passo Kecamatan Kakas Minahasa. Sisa-sisa peninggalan berupa lapisan karang, batu berbentuk pisau dan tulang-belulang lalu diteliti di Australia. Hasilnya, situs di Passo diyakini sudah berusia 7.000 hingga 8.000 tahun, atau ribuan tahun lebih tua dari Batu Kuangang.
Situs purbakala itu saat ini berada tepat di bawah gereja GMIM Passo. Paparan soal situs purbakala di Passo pernah disajikan panjang lebar oleh Herman Teguh di harian ini, beberapa waktu lalu.
Karena sejauh ini belum ada situs yang lebih tua, maka ini berarti Minahasa sudah dihuni orang sejak 10.000 tahun lalu. Dan itu terletak di Kakas Minahasa, dan bukan (maaf) di Bantik!!


D. Fiksi dalam Sejarah
Saya cukup terkejut ketika pak Koapaha merujuk ‘teori’ yang dikemukakan Remy Sylado, terutama tentang panglima perang bernama Wan Tek (yang kemudian menjadi Bantek/Bantik?), guna menguatkan penjelasan tentang leluhur Bantik. Saya terkejut karena apa yang dikemukakan Remy Sylado (aslinya bernama Jappy Tambayong), sebenarnya adalah kisah fiksi atau rekaan untuk keperluan pementasan/hiburan.
Dalam cersil yang saya buat secara kebetulan juga ada tokoh bernama Wan Tek, yang berasal dari Tionggoan (Cina kuno) dan merantau ke Malesung. Namun Wan Tek (lengkapnya Wan Tek Kiang) dalam cersil saya adalah tokoh golongan hitam berjuluk Thian-Mo (Iblis Langit) yang memiliki ilmu mengerikan Thian-Mo Kiam-Sut (Ilmu Pedang Iblis Langit).
Wan Tek versi cersil saya adalah fiksi alias khayalan semata, dan begitu pula yang saya yakini dilakukan Remy Sylado. Dalam cersil yang saya buat secara sepintas saya juga menceritakan tentang putri Lu Ming yang ditemani panglima Tho Wang, yang bersama sejumlah kecil orang terdampar di Minahasa, setelah melarikan diri dari Pulau Es di Tionggoan yang terkena tsunami. Namun Wan Tek, Lu Ming dan Tho Wang dalam cersil yang saya buat murni khayalan dan saya sendiri tidak berharap akan ada pihak yang menjadikannya sebagai rujukan, atau sumber informasi.


D. Legenda
Jika menyimak apa yang dipaparkan pak Koapaha, maka pelurusan sejarah Minahasa yang disajikan sebenarnya hanya bersumber pada sejumlah legenda, terutama karangan PA Mendagel (1914), Pdt Matheos Kiroh (1968), Pdt Frederik Abuthan (1977), serta Nelis Mopay dan Arnold Bobanto (1999).
Terkait dengan Batu Kuangang, pak Koapaha bercerita singkat tentang legenda (leluhur?) Bantik bernama Kasimbaha, yang mempersunting putri bungsu dari Kayangan, Utahagi. Pak Koapaha tidak bercerita tentang proses pertemuan antara Kasimbaha dan Utahagi di Perigi Tuju. Namun saya pernah mendengar kisah serupa, dengan person yang berbeda. Yang laki-laki bernama Mamanua, yang bidadari bungsu bernama Lumalundung, dan hasil perkawinan mereka bernama Walansendouw. Anehnya, kisah serupa juga dikenal di budaya Jawa. Yang petani bernama Jaka Tarub, yang bidadari bernama Nawangmulan.
Jadi setidaknya ada tiga cerita tentang petani yang mempersunting bidadari, bidadari ini secara kebetulan adalah bungsu dari tujuh bersaudara, dan pertemuan mereka terkait dengan tempat mandi. Yang menjadi pertanyaan adalah, kenapa ada tiga legenda yang bangun ceritanya sama hanya berbeda nama?
Saya menduga bahwa legenda ini pastilah hanya berasal dari satu sumber, dan dua yang lainnya mengadopsi dan merubah nama. Kalau begitu mana yang paling tua? Batu Kuangang sudah berusia 2.500 tahun. Namun apakah itu berarti kisah ini benar-benar terjadi 2.500 tahun lalu? Dan jika kisah versi Bantik yang paling tua, apakah ini berarti legenda Jaka Tarub di Jawa ‘menjiplak’ versi Bantik, dan bukannya sebaliknya?
Yang menarik adalah, kisah Mamanua-Lumalundung sudah saya dengar sejak SD, dan versi Bantik baru saya ketahui dari paparan pak Koapaha di harian ini. Beberapa rekan yang saya wawancarai secara acak, memperlihatkan raut wajah bingung ketika saya tanya apakah mereka pernah mendengar cerita Kasimbaha-Utahagi. Namun sebagian besar mengaku tahu tentang cerita Mamanua. Beberapa bahkan mengaitkan secara tepat kisah Mamanua dengan tarian Tumatenden.
Pak Koapaha juga bercerita tentang kisah banjir besar (saya tidak terlalu yakin apakah banjir ini sama dengan banjir semasa Bahtera Nuh). Namun di Toulour ada legenda yang berkisah tentang adanya banjir besar. Menurut legenda, banjir ini disebabkan oleh murkanya dewa karena ada dua kakak-adik bertikai. Banjir besar ini meninggalkan tanda mata, berupa Danau Tondano. Beberapa nama seperti gunung Tampusu dan Masarang juga terkait dengan banjir, yang berbeda bentuknya sebelum dan sesudah banjir.
Karena ada pihak yang bisa mengetahui perbedaan antara gunung Tampusu sebelum dan sesudah banjir, maka berarti ada juga warga ‘Toulour’ yang selamat dari banjir, dan bukan hanya Toar, seperti versi Bantik.
Menyangkut leluhur Minahasa yang oleh pak Koapaha dikatakan berjumlah 17 generasi yang berujung pada Toar dan Lumimuut, saya juga pernah mendengar kisah yang serupa tapi tak sama. Seperti yang diungkap Adrianus Kojongian dalam sebuah terbitan, dia memaparkan tentang cerita yang dirangkum Appeles Supit, Kepala Distrik Tondano Toulimambot yang memerintah hingga 1917. Dari hasil wawancara dengan tua-tua Tondano, Supit menyimpulkan kalau leluhur orang Minahasa bernama Naiwakelan, yang beristri Rumengan. Keturunan mereka yang ke-17 bernama Lumimuut sedangkan Toar adalah keturunan ke-18.
Yang ingin saya kemukakan menyangkut legenda ini adalah, kita tidak bisa mengklaim suatu legenda sebagai kebenaran mutlak dan satu-satunya, karena di wilayah lain ada kisah serupa, hanya berubah nama. Bahwa untuk meluruskan sejarah kita tidak bisa bergantung pada legenda, yang bagi generasi muda sekarang dinilai sebagai dongeng pengantar tidur.


E. Sumber Barat
Dalam paparannya pak Koapaha menuding pak Sendoh dan juga alm FS Watuseke salah menafsirkan paparan sejumlah penulis Barat, khususnya menyangkut eksistensi Bantik. Saya tidak bermaksud membela pak Sendoh, yang saya yakini tidak mengenal saya (kendati om Joutje Sendoh mengenal ayah saya dengan baik), namun apa yang dipaparkan pak Sendoh tentang Bantik itu seirama dengan sejumlah literatur tentang Minahasa yang saya baca, baik dalam bentuk materi seminar, buku terbitan resmi dan tulisan di sejumlah situs internet.
Sejauh ini saya belum menjumpai sumber Barat yang mendukung paparan pak Koapaha. Dari yang saya amati pak Koapaha juga jarang menggunakan sumber penulis dari Barat untuk memperkuat argumentasi, kecuali menggunakan sumber Mendagel, Pdt Matheos Kiroh, Pdt Frederik Abuthan, serta Nelis Mopay dan Arnold Bobanto. Kalau toh ada sumber lain, itu berasal dari hasil wawancara dari sejumlah tokoh masyarakat.
Yang membuat saya tidak mengerti adalah, kenapa para penulis Barat (yang sebelum menulis melakukan penelitian mendalam) tidak pernah menyinggung soal eksistensi Bantik yang lebih tua? Saya sudah beberapa kali membolak-balik tulisan Graafland (yang berbahasa Indonesia, karena saya tidak bisa berbahasa Belanda), dan saya tidak menemui sedikit pun tulisan yang mendukung pernyataan pak Koapaha. Sedikitnya 26 kali Graafland menyebut nama Bantik, dua kali menyebut bahwa Bantik datang belakangan, dan dua kali Graafland menulis kalau Bantik itu merupakan budak raja Bolaang Mongondow. Kalau melihat bagaimana ketelitian Graafland dalam mendeskripsikan situasi di Minahasa, maka pernyataan Graafland sangat patut disimak. Apalagi sumber yang dipakai Graafland jelas-jelas lebih tua dari semua sumber yang dipakai pak Koapaha.
Tulisan JAT Schwarz dan JGF Riedel yang kemudian banyak dikutip penulis lokal juga tidak ada yang mendukung teori pak Koapaha. Kenapa bisa begitu? Apakah para penulis Barat ini tidak punya akses ke warga Bantik, ataukah mereka sebenarnya punya akses dan kemudian menyimpulkan sebagaimana yang sekarang dikenal luas, yakni Bantik hanya bergabung belakangan?


Secara pribadi, bagi saya tidak menjadi masalah jika Bantik memang benar paling tua di Minahasa. Bahkan saya sudah berancang-ancang bakal memasukkan waraney asal Walak Bantik dalam cersil yang saya buat (kendati masih terbentur masalah teknis, karena saya tidak punya kenalan pihak yang fasih berbahasa Bantik guna menerjemahkan jurus silat). Namun selama pertanyaan-pertanyaan di atas belum terjawab dengan memuaskan, saya masih akan tetap memakai teori ‘lama’, bahwa komunitas Malesung kuno dibentuk oleh Tontemboan, Tombulu, Toulour dan Tonsea. Dan etnis lainnya baru bergabung belakangan.
Dan satu hal lagi, sebagai generasi muda saya tentu saja senang sekali membaca paparan tentang sejarah Minahasa. Namun kami, generasi yang lebih muda tentu lebih menyukai jika paparan ini disajikan dengan elegan, bermartabat, santun dan penuh bukti ilmiah akademis, dan bukannya disajikan secara emosional dan kekanak-kanakan, apalagi menuding pihak yang berbeda pendapat sebagai orang bodoh!!

24 comments:

fanno rondonuwu said...

good info...........
terus berkarya karena kita bangga sebagai orang minahasa

Firman Tendry Masengi said...

menarik... saya belum sempat utk turut serta memberikan opini... semoga pada kesempatan lain.

Walian said...

Tulisan ini sangat membantu untuk lebih mengenal atau menambah wawasan mengenai Minahasa.

http://mamahit.com/sejarah_marga.html

Anonymous said...

Bahasa bantik sangat jauh berbeda dengan minahasa, keluarga saya ada beberapa berasal dari bantik minanga (malalayang) mereka mengakui pertalian dengan orang sanger talaud.

janni mars said...

Nenek dari ibu saya bernama Clara Mantik tinggal di Langowan. wafat tahun 1973 dlm usia 105 tahun. Rambutnya hitam, matanya jelas, pendengaran baik, tegap tidak bongkok. Dia guru di jaman Belanda, dan dia pernah cerita ke saya bahwa Etnis Minahasa asli hanya Tombulu, Tountemboam,Toulour dan Tonsea. Lainnya cuma ketambahan. Menurut dia,(contoh: Tounsawang adalah wilayah kekuasaan Bolmong, yang direbut oleh orang2 Minahasa ketika Bolmong kalah berperang dengan orang2 Minahasa.

Anonymous said...

maaf yg tulis blog ini siapa ? kok tidak menyertakan nama ?

fary said...

@anonymous, nama penulis tulisan ini sama dengan nama/domain blognya, hehe

Salam kenal dan makasi udah mampir dan ikutan komen ;)

Anonymous said...

mantap..
kita suka skali..

memang kami sebagai generasi muda minahasa merasa tersinggung dengan kata-kata dari pak koapaha tentang sejarah Manado, di mana ia menyangkal eksistensi dari Dotu lolong Lasut sebagai pendiri Wenang, karena ia berasal dari Pakasaan Tombulu, Walak Ares.

Beliau lebih cenderung kepada keberadaan negeri Pogidon Bantik yang menjadi negeri pertama di Manado,.

tolong penulis juga kasih komen tentang sejarah Manado ini, sebab kami orang Minahasa tentu sangat mengenal keberadaan dari Opo kami ini, Opo Lolong Lasut, yang adalah orang Tombulu dan juga menjadi Opo orang Tonsea (sebab keturunannya adalah Xaverius Dotulong, lih. blog Bodewyn Talumewo).

Thx......
I yayat u santi!!

dari Jenry Mandey

Anonymous said...

o ya,,
tapi ada yang saya mau koreksi, bahwa bukan hanya 4 suku asli dari minahasa, tapi ada juga suku kecil Tonsawang, yang jika diteliti dari segi Linguistik tetap termasuk dalam rumpun bahasa Minahasa.
:)

dari Jenry Mandey

Frani Andisi said...

Faktor Subyektivitas sangat menanggung kebenaran muasal kisah Sejarah Minahasa dan Manado., sebab masing-masing pihak tidak mau kalah dan membenarkan argumen sendiri-sendiri padahal selama ini belum pernah ada Riset Khusus, mendalam dan benar-benar obyektif mengenai kisah Sejarah Minahasa dan Manado.

1. Terkait Suku Tolour, Tombulu, Totemboan dan Tonsea.. ke-4 Suku ini digolongkan sebagai Suku Pedalaman (Up Land) yang masing-masing punya wilayah Teritorial sendiri sehingga tidak menutup kemungkinan ke-4 Suku ini juga mengalami Bentrok Perang antar Walak untuk mempertahankan Eksistensi Kehidupan dan Wilayah pada zaman dulu sebagaimana Bantik vs Totemboan.

2. Terkait Bahasa dari Suku Tolour, Tombulu, Totemboan dan Tonsea.. Bahasa dari ke-4 Suku ini moderat tergolong Bahasa dari Rumpun Sangirik-Philipina, dan jika dijumpai ada kesamaan dalam hal kosa-kata maka itu akibat telah terjadinya Perkawinan antar anak suku dalam beberapa dekade sehingga menciptakan kata-kata baru yang mirip/serupa satu sama lainnya, namun pada dasarnya atau awal tetap saja Bahasa yang dimiliki itu berbeda.. bahkan Bahasa dari ke-4 Suku ini juga ada kata-kata yang mirip dengan Bahasa atau kata-kata yang digunakan oleh Suku Siau.

Begitu juga dengan Bahasa Bantik.. Suku Bantik tergolong Masyarakat Pesisir yang terkait erat dengan Suku-suku Maritim seperti Suku Bowontehu, mereka adalah kelompok Masyarakat Pesisir yang menciptakan suatu kosa-kata yang punya kemiripan karena ada interaksi hubungan Dagang dipesisir misalnya pada zaman dulu.. sebagaimana interaksi hubungan Dagang antara Suku Totemboan dan Suku Bowontehu di Mokupa sebelah Utara Amurang.

Frani Andisi said...

3. Mengenai Marga.. banyak Marga Suku-suku di Minahasa termasuk Bantik punya kesamaan dengan Marga di Siau seperti Marga Pontoh, Sumendap, Kalangi, dll.. hal tersebut membuktikan bahwa Fam yang dipergunakan sejak zaman Belanda dan pengaruh Kristenisasi tersebut telah terjadi interaksi hubungan kawin-mawin sesama Suku-suku tersebut.

4. Terkait Situs Batu Kuangang dan Situs Kerang Passo yang diklaim sebagai Situs Tertua, lalu bagaimana dengan Situs Peninggalan Jejak Manusia di Goa di Talaud yang oleh Tim dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Arkeologi Nasional dan Balai Arkeologi Manado didapati telah berumur sekitar 4.000 SM, bukankah hal ini juga menandakan bahwa di Talaud itu pernah menjadi pusat Transit Migrasi Manusia Purba dari Ras Mongoloid Selatan yang datang dari Formosa Pulau Taiwan dan melanjutkan perjalanan ke Philiphina dan menyebar ke berbagai wilayah di Indonesia khususnya di Kalimantan dan Sulawesi sehingga Rumpun Bahasa Mongoloid Selatan ini membentuk suatu sabuk rumpun raksasa yang mencakup kira-kira 1000 sampai 1200 bahasa, tergantung dari bagaimana dialek dipisahkan dari bahasa dan Penuturnya tersebar wilayah yang lebarnya lebih dari setengah keliling bumi mulai dari Taiwan di sebelah utara sampai Tasmania di sebelah selatan, dari Pulau Rapanui di sebelah timur sampai Madagaskar di sebelah barat, serta tentunya kita tidak perlu terkaget-kaget jika menemukan ada banyak kata yang sama antara bahasa Tombulu dan sebuah bahasa di Mindanau Selatan.


Dan pertanyaan bersama yang harus kita jawab adalah apakah Peninggalan Situs Kerang Passo itu adalah jejak Peninggalan Manusia Minahasa saat ini atau jejak peninggalan Manusia dari Australomelanesid yang sudah ada di Asia Tenggara sejak 50.000 – 60.000 Tahun?

5. Soal Fiksi Sejarah, bukankah orang Minahasa dalam banyak cerita juga sering mengkaitkan dirinya dengan Raja Mongol atau Keturunan Mongol dimana dua dinasti China yang masyur yaitu Mongol (atau Yuan) dan Ming (lucunya, nama Ming disebut seakan-akan nama itu adalah nama satu orang kaisar) ada antara tahun 1271 (yaitu awal Dinasti Yuan) dan 1644 (akhir Dinasti Ming)?

Frani Andisi said...

6. a. Kenapa ada Dua Kembaran Nama yaitu MANADO yang ditambahkan kata "TUA" yang merujuk ke Pulau MANADO TUA dan MANADO yang saat ini disebut Kota MANADO??

Sangat jelas bahwa Pulau MANADO TUA adalah Nama yang pertama kali masuk dalam Peta Dunia yang ditulis oleh seorang Kartografer yaitu Nicolas Deslin Tahun 1541.. dimana Pulau MANADO TUA oleh Bangsa Eropa yang pertama kali mendarat di Sulawesi Utara adalah Bangsa Portugis Tahun 1523.. bahkan sebelum masuk dalam Peta Dunia, Bangsa-bangsa Eropa telah mendengar Nama MANADO, sehingga pada saat Ekspedisi Bangsa Portugis mengarungi Laut Sulawesi Utara yang dipimpin oleh Nahkoda Simao Da'Breu pada bulan Mei 1523, dalam ekspedisi ini Simao Da'Breu dilaporkan melihat Manado dalam hal ini Pulau Manado Tua..

Dan Penemuan Pulau MANADO TUA dicatat Gubernur Portugis di Maluku ANTONIO GALVAO dalam bukunya yang berjudul dalam TRATADO yang diuraikan dengan satu kalimat pendek: ‘Ouueram vista das ylhas de Manada…’ atau ‘Mereka melihat pulau Manado..

b. Jikalau Nama MANADO menggantikan WENANG atau POGIDON.. lalu kenapa Nama WENANG dan PONGIDON (PONDOL) hingga saat ini masih ada dan wilayahnya hanya sebesar Kelurahan dan Kecamatan, seharusnya secara Logika kalau sudah di Ganti maka Nama WENANG dan PONGIDON (PONDOL) sudah musnah atau tidak digunakan lagi??

Berarti sebelum Nama WENANG dan PONGIDON itu ada, Nama MANADO telah terlebih dahulu ada.

Frani Andisi said...

c. Nama MANADO bukan hanya sekedar Nama tetapi itu mengandung makna Teritorial/Kekuasaan dari Kerajaan BOWONTEHU yang berada di Pulau MANADO TUA dengan Raja-rajanya yang Gagah Berani pernah memerintah disana yaitu MARIKA, LUMENTUT dan WULANGKALANGI..

d. Pendeta Jocabus Montanus 1675 mengatakan bahwa disini (MANADO) pernah berkuasa Kerajaan BOWONTEHU..

e. Gubernur Jenderal Belanda di Ternate Dr. Robertus Padtbrugge yang berada di Manado pada 1677-31 Agustus 1682, mencatat sisa-sisa Penduduk Kerajaan BOWONTEHU di Sindulang.

Penduduk inilah yang kemudian menjadi Dasar “KLEIJNE MANADOSE GEMEENTE = Penghuni Kota Manado mula-mula”.. dan tercatat sebagai Balak/Walak yang ikut menandatangani Kontrak 10 Januari 1679 bersama para Balak/Walak di Minahasa lainnya.

Di Pakasaan/Balok-Walak/Distrik MANADO pada saat itu sudah terdapat Kedudukan Residen, Komandan Serdadu, Sekretaris dan Pendeta.. termasuk Pendeta Ds. Jacobus Montanus (1675), ada Penjara Besi, Gudang-gudang Kopi, Sekolah Belanda dan Sekolah Melayu yang sekaligus digunakan sebagai Gereja.

Penduduk terbanyak adalah Orang BURGER (BORGO) atau Penduduk Manarouw-Bobentehu yang kawin mawin dengan Bangsa Eropa yaitu Portugis, Spanyol dan Belanda yang bekerja sebagai Serdadu.

Ibu Kotanya adalah “SINDULANG”, yang berpenduduk ± 629 Orang.. dan wilayah yang terhitung masuk Pakasaan/Balok-Walak/Distrik MANADO adalah Calaca, Pondol, Makeret, Tokambena, Kampung Kodo dan Komo disebelah Selatan dan diutara yaitu Sindulang I-II, Bitung Karang Ria, Maasing, Tumumpa, Cempaka, Batu Saiki, Tongkaina serta Pulau Manado Tua, Bunaken, Siladen, Mantehage, Nain, Bangka, Talise dan ada juga kampung orang asing yaitu kampung Ternate dan Bajo.

Adapun Hukum Besar (Major) yang mengepalai Pakasaan/Balok-Walak/Distrik MANADO adalah : Hoampengan (Rampengan) Thn. 1679, Siwi (Soebij) Thn. 1728, Gerrit Opatija..

f. Nicolaas Graafland (1868), pendeta di Tanawangko dan Sonder,dalam bukunya yang berjudul "DE MANADOREZEN 1868" Mencatat bahwa Kerajaan BOWONTEHU, wilayah Kekuasaannya mulai dari Pulau-pulau di Sangihe, Pesisir Pantai Minahasa, Bolaang-Mongondow hingga Teluk Tomini di Toli-Toli Sulawesi Tengah.

Oleh sebab itu, kenapa bukan Nama WENANG atau PONGIDON (PONDOL) yang menjadi Nama dari Ibu Kota Sulawesi Utara.. lalu kenapa para Dotu-Dotu Bantik dan Tombulu tidak pernah Protes saat Nama MANADO digunakan sebagai Nama Ibu Kota Prop. Sulawesi Utara??

Sebab Nama MANADO bukan hanya sekedar Nama tetapi itu mengandung makna Teritorial/Kekuasaan dari Kerajaan BOWONTEHU yang berada di Pulau MANADO TUA yang wilayah Kekuasaannya mulai dari Pulau-pulau di Sangihe, Pesisir Pantai Minahasa, Bolaang-Mongondow hingga Teluk Tomini di Toli-Toli Sulawesi Tengah. (Pusat Pemerintahan Purba/Tradisional Manado bukan ada di Daratan tetapi ada di Pulau).

Frani Andisi said...

7. Nama MANADO;

Benarkah dari jendela Etimologi (Asal-usul Kata) bahwa istilah Nama MANADO adalah bentukan kata dasar bahasa Tombulu yaitu ARUR lalu menjadi WINAROR, lalu mengalami fase berbagai perubahan ucap hingga sampai pada kata MANAROU atau MANADOU yang kemudian menjadi MANADO?

Atau dari bentukan kata bahasa Tontemboan yang membentuk kata MANAROW? atau adakah hubungan antara istilah (kata) nama MANADO dengan MAADON, nama suatu tempat di wilayah Minahasa Utara dan kini hanya menjadi sejarah yang merana karena lebih banyak dikisahkan dari mulut ke mulut?

Dapatkah kita menerima keterangan Godee Molsbergen bahwa nama Pulau MANADO TUA mulanya disebut MANAROW (Suku Tontemboan) yang berarti sesuatu yang terletak di seberang; yaitu Pulau Batu atau Pulau Gunung.

Atau Komentar dari Dr. GSSJ Ratulangi dalam Majalah INDIE 1917 yang diberi Judul "DE OORSPRONG VAN DEN NAAM MENADO", dimana dalam Majalah tersebut Dr. GSSJ Ratulangie menyebut bahwa Nama MANADO berasal dari Bahasa Jepang yaitu "MINATO"?

Bagi Orang Minahasa, seputaran Nama MANADO punya banyak versi, jadi kita kembalikan saja kepada Suku/Orang atau Penduduk dari Pakasaan/Balok-Walak/Distrik MANADO yang tersebar di wilayah Calaca, Pondol, Makeret, Tokambena, Kampung Kodo dan Komo disebelah Selatan dan diutara yaitu Sindulang I-II, Bitung Karang Ria, Maasing, Tumumpa, Cempaka, Batu Saiki, Tongkaina serta Pulau Manado Tua, Bunaken, Siladen, Mantehage, Nain, Bangka, Talise dan ada juga kampung orang asing yaitu kampung Ternate dan Bajo.. sebagai “KLEIJNE MANADOSE GEMEENTE = Penghuni Kota Manado mula-mula” atau WARGA MANADO dari Suku/Etnis BORGO-BOBENTEHU

Alffian Walukow said...

Bantik bukanlah suku Minahasa, tapi oleh dotu Minahasa dalam sebuah deklarasi Minahasa masa lalu dimasukkan sebagai bagian dari suku Minahasa sebagai sub etnis Bantik-Bowontehu. Leluhur org bantik adalah orang sangihe,....dst,....Sangihepirua.blogspot.com

Anonymous said...

Kalau memang Bantik sudah ada sebelum Malesung.

Kenapa populasinya lebih sedikit dibanding dengan suku Tountemboan, Tombulu, Toulour dan Tounsea ?

Bantik adalah sub-etnis dari Suku Sangir.

Frani Andisi said...

Mungkin orang Bantik itu ekslusif yang tidak mau kawin mawin dengan orang diluar suku mereka sehingga populasinya sedikit.

Anonymous said...

Alffian Walukow: deklarasi Minahasa masa lalu itu hanya ngarang-ngarang orang Belanda sebab Nama Minahasa sendiri baru muncul dalam dokumen resmi saat terjadi Perang antara orang Bantik dan Tombulu yg terkenal dengan sebutan Perang Tateli yg dicatat oleh J.D. Schierstein, Residen Manado, dalam laporannya kepada Gubernur Maluku pada 8 Oktober 1789. "Minahasa" dalam laporan itu diartikan sebagai Landraad atau "Dewan Negeri" (Dewan Negara) atau juga "Dewan Daerah".

sub etnis Bantik-Bowontehu adalah komunitas yang tinggal dipesisir serta pulau sedangkan suku Tountemboan, Tombulu, Toulour dan Tounsea adalah komunitas yang tinggal dipedalaman atau gunung makanya kata "TO atau TOU" itu artinya Orang Gunung.

steven sumolang said...

Minahasa adalah kumpulan suku bangsa dan Bantik masuk salah satunya. cerita penulis Kiroh, Mandagi, Grafland, dan berbagai versi tutur menjelaskan Bantik sebagai bagian anak2 Toar dan Lumimuut, dahulunya keluarga 8 sub suku bermukim di kompleks Wulur Maatus, mereka bagian kelompok bangaa yg telah ada sebelumnya di seputaran danau tondano (situs Paso Kakas) karna bencana gn api, berpindah di wulur maatus. Dari wulur maatus dan tuur in tana (modoinding, tompaso baru, ranoyapo) berpindah lagi ke tanah Minahasa sekarang, terpencar ke seluruh wilayah 8 sub etnis termasuk bantik yg sempat ke kepulauan bagian utara

datsun san said...

walaupun saya bukan orang asli minahasa, tapi saya sangat tertarik dengan sejarah minahasa... walau ada banyak varian2 yang membuat sejarah minahasa semakin kompleks di pelajari, dan itu semakin menarik. karena saya lahir di tanah Minahasa

imel kamelia said...


Saya tertarik dengan tulisan anda, Saya juga mempunyai berbagai tulisan ilmiah yang bisa anda kunjungi disini

Jozz Loodwik said...

Torang samua basudara bagimanapun. Sambar cirita singkat. Kita turunan ka 5lima "15.50.tau mungkin 500.dari raja Winsulangi Salindeho. dari opa oma saya Raja Pende salindeho Oma.saya 4 ! Dan dari portugis turunan ke 5. Tembak. Bidik. BAntik semula injak minahasa berawal dari raja raja mongondo bawa pa dorang pasiar.karja kong kase akang tampa tinggal. Sampe portugis dan blanda pada masa itu di pekerjakan blanda. Makanya bantik bertempat tempat. Bantik minsel ada. Bantik mitra ada. (Belang) dan malalayang. Yg laeng kita nintau. Tapi kita sebutkan disini dimana dekat kita pe kampung. Poigar papa.rathan mama. Poigar dulu kita pe tete orang tua tertua Rondonuwu. YAng mematahkan kaki bogani bosiot dan mencairkan kepala bosiot menjdi damar. runtunuwu yang menjatuhan walak bogani yang tinggi 13meter dan menyimpan raksasa itu di dalam telinga dotu. Jadi kata kalu bogani so bataria minta maaf jdi lagu pa dotu runtu. bagitu. Jdi org bantik kasiang cuma pinjam rondo poivar pe kobong tanah karna dorang ndk ada tampa tinggal. Dotu kase yang di manembo.tapi org bantik tolak dorang ndk bisa bertani.cuma boleh tangka ikang deng cari kayu deng kerja makang gaji. bagitu no kata. Deng soal Siau. Cerita singkat. Orang siau jelas bukan org sangir. Ada kaitan dengan minahasa 9. Dan org org bangsawan dan boleh di kata orang wlak di siau. Orang pemberani di kepulawan hanya org siau.dulu. dan pintar seperti minahasa.krna ada tampias sto darah.bagitu noch

Anonymous said...

Saya tertarik soal kaitan antara majapahit dgn minahasa... dari bbrp sumber yg saya baca bahwa bung karno memilih warna bendera merah putih krn terinspirasi raja siau jacob pontoh yg menolak mengibarkan bendera belanda dan tetap mengibarkan bendera siau merah putih, di sisi lain dari banyak sumber juga saya baca bahwa bendera kerajaan majapahit juga merah putih. Kesamaan bendera itu mungkin bisa menunjukkan bukti bahwa minahasa dan skitar dahulu memang terafiliasi dgn majapahit. Disamping itu saya amati banyak kesamaan kosakata antara bahasa jawa dan minahasa (misal angka 1-10, watu, kali dll banyak klo mo dicari). Mungkin jika ada sumber dan ilustrasi lain terkait kedatangan majapahit di minahasa bisa diinfokan. Trmkasih (wong jowo)

Binyo Smith said...

Klo so lahir d minahasa berarti ngna so asli Minhasa!!!

.
.
Powered by Blogger.